Monday, September 28, 2015

Assalamualaikum

Aku belajar yg bukan semua org kita bleh percaya

Aku belajar yg bahaya tu ada di mana2

Aku belajar yg lidah itu sangat tajam

Aku belajar yg bukan semua org akan kekal dalam hidup kita begitu juga dalam hati kita

Aku belajar yg respect must be earned, it's not sth that u simply get because you are older than others

Aku belajar yg duit, punca kau kehilangan kasih syg dan respect

Aku belajar cinta hakiki itu milik Tuhan

Aku belajar yg setiap pertemuan membawa pada perpisahan

Aku belajar yg manusia tiada yg sempurna

Aku belajar yg mengharap dan bergantung pada manusia itu terlalu rapuh pergantungannya, bergantunglah pada Tuhan

Aku belajar yg kasih syg x mampu dibeli

Aku belajar yg 'home' itu bukanlah bermaksud kau duduk di rumah kau, tapi ianya bila kau merasakan nyaman, dihargai, diterima dan rasa dialukan kepelanganmu di tempat itu walaupun tempat itu hanyalah pondok usang

Aku belajar tiada kebaikan dalam membenci org lain, yg kau dapat hanyalah kesakitan

Aku belajar tiada kebaikan dalam menyimpan dendam, kau hanya menyiksa hatimu sendiri

Aku belajar yg terlalu menyayangi dan terlalu baik kadang2 memudaratkan diri sendiri

Aku belajar diam itu lebih baik ketika marah kerana lidah kita saat itu mampu lukakan sesiapa saja

Aku belajar yg x semua org boleh bertoleransi dan menerima perbezaan

Aku belajar yg kdg2 kita terpaksa akur pada prinsip org lain tanpa dia mendengar pendapat kita hanya kerana mereka lebih tua.

Aku belajar yg keadilan di muka bumi ini, tak pernah wujud, hanya Tuhan yg Maha Adil

Aku belajar yg menjadi positif itu yg aku perlu untuk terus hidup

Aku belajar yg bukan semua org maksudkan apa yg mereka ucapkan

Aku belajar yg manusia yg jiwanya dan hatinya bersih masih wujud

Aku belajar yg manusia yg jiwanya dan hatinya busuk juga wujud

Aku belajar yg kita x pernah sempurna di mata manusia lain dan kita x kan mampu untuk puaskan hati setiap org.

Aku belajar yg menjadi diri sendiri itu kadang2 sukar

Aku belajar yg walaupun kita berniat baik, org tetap akan salah sangka

Aku belajar yg ada manusia yg mencari kesalahan org lain tapi buta pada kesalahan dirinya

Aku belajar yg ada manusia yg tidak boleh menerima teguran dan tidak mahu tau akan kebenaran kerana kebenaran itu pahit

Aku belajar yg ada manusia yg di depannya mulia di belakangnya perosak

Aku belajar yg walaupun kita diam, tetap ada yg membenci

Aku belajar untuk mengasihi mereka yg membenci

Aku belajar untuk mendoakan org yg benci kita

Aku belajar untuk redha pada takdir dan yakin akan ketentuan Allah bahawa itu terbaik untukku

Aku belajar yg kadang2 apa yg kita suka, itu buruk untuk kita dan apa yg kita benci, itulah terbaik utk kita

Aku belajar yg apa yg Tuhan aturkan untuk kita, biarkan sesakit mana, biarpun terlalu perit, tapi pasti akhirnya ada bahagia

Aku belajar yg pembalasan yg terbaik utk musuhmu adalah kemaafan

Aku belajar yg kawan boleh jadi lawan, lawan boleh jadi kawan

Aku belajar yg sahabat itu dtg dan pergi

Aku belajar yg persahabatan itu membahagiakan tapi susah dicari

Aku belajar yg cinta itu luas maknanya seperti lautan

Aku belajar yg keseronokan itu sementara, begitu jua kesakitan

Aku belajar yg kemewahan itu kosong di dalamnya

Aku belajar yg jiwa itu terlalu misteri

Aku belajar yg semuanya adalah ujian, kesenangan dan kepayahan semuanya ujian

Aku belajar yg Tuhan, selalu ada untuk kita

Aku belajar yg biar sulit bagaimanapun hidup kita, kembali pada Tuhan, pasti akan ada jalan

Aku belajar yg hidup mati kita hanya untuk Tuhan

Aku belajar yg dunia ini x bermakna apa2, melainkan digunakan sebagai jambatan ke akhirat

Aku belajar yg semua manusia adalah pendosa, dan Tuhan itu Maha Mengampuni Dosa

Aku belajar yg pandangan manusia itu x penting, tapi bagaimana kita di pandangan Allah itu yg penting.

Pffffft, still, banyak lagi yg aku perlu lalui dan belajar....

Saturday, September 12, 2015

Tuhan, di antara langit dan bumi..
di manakah tempat aku?
Di sisi Allah?

Wednesday, September 2, 2015

Kadang-kadang rasa seolah tak mampu untuk hidup
Kadang-kadang rasa terlalu penat dan seperti aku ingin mengalah
Mujur ada Tuhan
Mujur aku berTuhan
Mungkin sebab itulah aku masih bernafas, masih waras

Bila fikir soal masa depan
Aku takut
Makin aku fikir, makin aku takut
Tapi sampai bila aku pun x tahu
Allah punya perancangan untuk aku
Biar apa pun yg Dia akan beri, aku akan redha
Walau mungkin nanti aku x mampu, aku tetap cuba untuk redha
Sebab sememangnya Allah tahu yg terbaik untuk aku
Dia pemilik mutlak aku, semuanya setiap inci tubuhku, setiap nafas aku, semua milik Dia.

Dia Maha Tahu
Aku mampu berserah pada Dia saja
Dia lebih kenal aku dari aku.
 

Copyright 2010 Monolog Seorang Aku.

Theme by WordpressCenter.com.
Blogger Template by Beta Templates.